jump to navigation

Ketika Ewan jatuh cinta, Anda bagaimana? September 23, 2011

Posted by ilham in Diary, Sharing, Turing.
trackback

Ewan McGregor, dalam salah satu Talkshow Top Gear yang diproduksi oleh BBC London menuturkan kecintaanya pada motor berasal dari kekaguman sederhana. Kalo diterjemahkan kira-kira begini,

“Kok bisa yah ada SEPEDA yang melaju sampe 100kmpj. Tanpa dikayuh lagi,” ungkapnya dengan wajah bloon. “Sepeda gw aja paling kenceng cuma 30kmpj. Itu udah dikayuh kenceng-kenceng. Maklum waktu itu gw masih SD” 

Sejak itu, Ewan jatuh cinta pada sepeda motor. Kecintaannya mengantar pada petualangan keliling dunia yang menghebohkan. Bersama kawannya Charley Boorman, doi mengekspresikan cintanya pada motor melalui petualangan keliling dunia dan belajar dari situasi hidup di negara-negara yang ia kunjungi.

Ewan McGregor, salah seorang aktor Inggris paling sukses dalam sejarah, berani meninggalkan gemerlapnya dunia selebriti para bintang pop. Ia tidak peduli kalo dirinya sudah menjadi megastar dalam perannya sebagai Jedi Obi-Wan Kenobi muda dalam film Star Wars – Prequel trilogy (1999–2005). Tidak jumawa setelah berduet maut dengan the beauty Nicole Kidman dalam film musikal peraih oscar Moulin Rouge! (2001). Tidak lupa daratan setelah sakses memerankan tokoh antagonis sang “Camerlengo” Patrick McKenna dalam Angle and Demon, sebuah film adaptasi novel best seller dengan judul yang sama karya Dan Brown.

Melupakan identitas dan bergabung dengan alam bebas jelas memberi kepuasan tersendiri. Tidak peduli halangan yang merintang, penat dan rasa bosan. Tidak juga ancaman peluru ataupun dipermalukan di jalan.

Ketika melewati sebuah perbatasan di kawasan Euruasia, misalnya, petugas imigrasi setempat mengintrogasi.

“Jadi brader ini Ewan bla bla bla?”

Dijawab, “betul.”

“Pekerjaan loe apa?”

“Bintang film.”

“Busyet, kalo loe bintang film, gw ini Charles Bronson dong!” ketus sang petugas.

“Jawab yang bener!”

Ewan hanya bisa meringis asemmm….

Touring keliling dunia oleh the one and only Ewan McGregor ini kemudian menggemparkan dunia, khususnya Eropa. Demam adventure motor dan turing mewabah. BMW juga  kembali dilirik setelah Ewan cs menggunakan3 BMW R1150GS Adventure sebagai tunggangan menaklukkan medan dari London menuju New York melintasi Rusia, kawasan Eropa Timur, dan sebagian Asia hingga kutub utara sebelum masuk ke kawasan Amerika Utara.

Tidak puas dengan etape pertama turing yang dikenal sebagai serial TV Long Way Round (2004), Ewan dan timnya kemudian mengulanginya dalam etape kedua. Kali ini menggunakan BMW R1200GS Adventure, mengunjungi  18 negara dari Skotlandia menuju Cape Town, Afrika Selatan. Turing ini menjadi sequel TV bertajuk Long Way Down (2007).

Ya, motor dan pengalaman mengendarainya, selalu menjadi pengalaman tak tergantikan. Melintasi jalur-jalur neraka, menemui sisa-sisa perang di Rusia dan seputar Balkan hanyalah bagian yang membuat hidup terasa lebih bermakna. Bertemu dengan orang-orang di sepanjang jalan. Hidup dari keterbatasan alam di Magadan, pelosok Rusia, atau kemurahan alam di kutub bagi kaum Eskimo. Persahabatan warga dan mengenal cara mereka hidup jelas memberi kesan tak terlupakan.

Sungguh Ewan merasa beruntung memiliki hidup yang berkecukupan dan profesi yang terpandang. Ia juga bersyukur kecintannya motor telah membawanya dekat dengan manusia dan alam. Seperti kita juga yang menemukan cinta pada motor dan menikmati syahdunya berkendara.

Jika Ewan bisa begitu, saya yakin brader semua juga punya pengalaman unik. Silahkan kawan-kawan share pengalaman jatuh cinta pada motor dan bagaimana teman-teman mengekspresikannya.

Jangan ngaku pecinta kafemotor kalo tidak punya cerita. Ditunggu sharingnya 🙂

Sumber:

Iklan

Komentar»

1. bennythegreat - September 23, 2011

pertamax dulu…

2. monde - September 23, 2011

kedupak kang beny :mrgreen:

3. ilham - September 23, 2011

Baru ane edit dikit…
silahkan share dikit cerita temen2 😀

4. Innocent Rider d^^,b - September 23, 2011

Pertama suka motor ketika dulu pas kuliah di bandung th 2002 diajarin temen nyemplak tiger. Dari situ mulai kenal ama yg namanya turing, trus berlanjut demen solo turing. Kecintaan gw lebih kepada sensasi ridingnya plus pelajaran n pengalaman yang didapat setiap kali turing. Turing make me feel free, dari turing seringkalii gw mendapatkan ilham, teman, dan dorongan untuk bersyukur. Turing mengajarkan gw untuk tidak pernah takut hidup susah, mengukur resiko, dan mengenali kemampuan diri sendiri. Kecintaan pada turing membuat gw bisa berkenalan dengan rider2 asing yg membuat gw belajar tentang perspektif baru plus memaksa gw utk berani speak in english sampai bisa conversation even blm bs dikatakan sempurna. Keinginan akan motor impian dan perjalanan impian membuat gw semakin bekerja keras dan disiplin diri serta belajar dengan penuh determinasi untuk meningkatkan kompetensi dan kualitas kepribadian! Masih banyak yg bs gw ceritain sebetulnya, mungkin terkesan agak lebay ya cerita di atas tapi yang jelas it changes me a lot bro!

ilham - September 23, 2011

Menarik, kayaknya banyak pengalaman turing bro. Sampe bs kenal ma rider asing, brarti kilometernya dah lwt ke luar negeri. Nanti kapan bs dshare ma kawan2 kafemotor… Ane bsedia menuliskan 🙂

Innocent Rider d^^,b - September 24, 2011

Ga juga bro blm lwt kmnya, br sebatas berharap, ok bro trims 😀

5. topa - September 23, 2011

absen dulu…

6. jabul2 - September 23, 2011

ngga pernah turing om…. sekalinya jauh cuman ke bandung .. itu juga transit malemnyah di puncak…

ilham - September 23, 2011

ga harus cerita turing om… cukup kenapa bs doya ma nih roda dua 😀

ngomog2 ane turing jg ga jauh2 amat. paling banter antar 2 provinsi. ga pernah (belum pernah) melanglang jauh 🙂

7. wendakalubis - September 23, 2011

Menunggangi motor pertama 9thn yang lalu di usia 17thn, Tunggangan saya si orange, H*N*A S*P*A 2003.. Banyak suka duka selama nunggang si Orange,, Dari Cinta pertama di SMA, touring pertama, sampai Jatuh sama si Orange juga pernah… Sayangnya keterbatasan dana untuk kuliah memaksa si Orange dikorbankan untuk masa depanku… :((

ilham - September 26, 2011

Heehehe, pasti skrg udh ada gantinya. Ane pernah ngalami ninggalin motor pas sebelum pindah ke JKT. Motor pas kuliah di YK, i prayed someday i’ll buy one

8. 5800xm - September 23, 2011

Pertama kali lihat Yamaha tiara 120 Red punya saudaraku turun dari mobil dealer, Sejak saat itulah aku mulai suka sama yg namanya Roda Dua.
Alhamdulillah sekarang dah mampu
beli motor dari hasil keringat sendiri…
Lega rasanya…..

ilham - September 26, 2011

Yamaha Tiara bukan motor biasa. Dulu dipake roadrace mhadapi staria 120 dan jadi underbone kencang. Nonton/tahun pertama kali pas di Mandalakrida yogyakarta

9. Agus_wazza - September 23, 2011

Cinta ma roda 2 karena waktu kecil kalo liat orang naik motor ko keren amat ya., & sampe sekarang menurut gw naik motor = cool. 🙂

ilham - September 26, 2011

Sulit dilukiskan. Kata cool itu sejuta makna 🙂

10. xperia arc - September 24, 2011

ane masih ingat waktu balita, bokap ane punya honda cb putih keren yang ada box putih kanan kiri, mirip punya polisi, belum ngerti apa2 cuma sensasi aneh yang menyenangkan….
saat SD, bokap ganti motor, jadi vespa…
ane jadi tukang elap tuh vespa tiap pagi supaya kinclong, paling enak ngelapin vespa, lahan garapan luas, bikin keringatan hehehe…
pas SMP ane beraniin diri belajar naik vespa, dimulai dengan belajar nyelah, masya Alloh… kaki ane jadi korban, setengah hidup rasa nya bikin itu vespa jadi hidup….
tahap selanjut nya adalah standarin tuh vespa, asli itu motor berat banget, sampe2 butuh tetangga untuk tarik buntut nya… sekali nerobos kebon orang gara2 ngebut, trus ada belokan 90 derajat, gak sempat ngerem, dimiringin susah, jadi lurus aja deh, mirip stoner bawa ducati hehehe, jangan2 itu tipikal motor italy yaks, susah dibawa beloks hehehe body monokok hahaha…
bersambung….ih kanan kiri, mirip punya polisi, belum ngerti apa2 cuma sensasi aneh yang menyenangkan….
saat SD, bokap ganti motor, jadi vespa…
ane jadi tukang elap tuh vespa tiap pagi supaya kinclong, paling enak ngelapin vespa, lahan garapan luas, bikin keringatan hehehe…
pas SMP ane beraniin diri belajar naik vespa, dimulai dengan belajar nyelah, masya Alloh… kaki ane jadi korban, setengah hidup rasa nya bikin itu vespa jadi hidup….
tahap selanjut nya adalah standarin tuh vespa, asli itu motor berat banget, sampe2 butuh tetangga untuk tarik buntut nya… sekali nerobos kebon orang gara2 ngebut, trus ada belokan 90 derajat, gak sempat ngerem, dimiringin susah, jadi lurus aja deh, mirip stoner bawa ducati hehehe, jangan2 itu tipikal motor italy yaks, susah dibawa beloks hehehe body monokok hahaha…
bersambung….

ilham - September 24, 2011

Hahahaha seru… Ane jg blajar motor pake vespa. Pas coba2 ptama ggp…. Aman, pas ane standar ehhhh malah
Jatuh :(. Ndiriin bener2 beratttttt

11. Rainbow - September 24, 2011

kalo saya, malah baru niat.

12. nunoe - September 24, 2011

suka motor sejak….
masih balita 😀
tapi baru berani bawa motor setelah setaun kerja…
akhirnya makin cinta…

touring (mungkin lebih disebut solo riding kali ya) paling jauh 300 KMan…nyebrang selat…
yg ane suka itu sensasi ‘bebas’ waktu diatas roda dua yg ngga didapet waktu naek roda empat…apalagi riding waktu hujan deres..entah kenapa rasanya nikmat banget, walopun abis itu langsung demam..hahahaha…

ilham - September 26, 2011

Haahaha, dari balita. Ingat waktu ayahku naruh diriku (bonceng) di depan di atas tangki kali yeee. trus bgaya chips (udah ngerti dr TV)…

13. nlavia86 - September 24, 2011

BMW juga kembali dilirik setelah Ewan cs menggunakan3 BMW R1150GS Adventure sebagai tunggangan menaklukkan medan dari London menuju New York melintasi Rusia,

setahu saya BMW dipilih setelah permintaan sponsorship Ewan pada KTM ditolak mentah2 manajemen KTMnya…

ilham - September 24, 2011

Betul, BMW melihat peluang, ktm gigitjari

14. hndy12 - September 24, 2011

Jatuh cinta sama motor waktu kls 3 SD gara2 liat Kawasaki AR-125 punya temennya bapak.
Klo belajar naik motor kls 5 pake super deluxe, sempat masuk sawah waktu belok hihi..
Pertama bisa beli motor hasil kerja sendiri Jupiter z, klo sekarang naik metik aja soalx macet biar lebih santai.

15. bajigur - September 24, 2011

I love riding motorcycle, bermula dari nyemplak astrea grand thn 96..sekarang jadi ketagihan..pasti suatu saat gw bisa punya BMW seri adventure.

16. ay' - September 24, 2011

salam kenal..

(disinyalir, juragan touring rider jarang touring karena sudah tidak lagi bujang)…

17. xperia arc - September 24, 2011

mas bro, yang sebelum nya jadi kaya copas 3 X, padahal ngetik nya 1 X lho….
ane sambung lagi yaks… hehe
saat SMP ane juga belajar naik motor honda astre prima punya temen ane, motor yang terkenal “bandel”, patungan beli bensin, kalo gak salah ingat dulu masih dibawah 500 rupiah, murah yaks…
hmmm saat SMA ane mulai lancar pakai vespa, kelebihan lain pakai vespa adalah kalo kunci ketinggalan di tempat parkir, tuh vespa tetap aman gak pindah tempat hehehe, kata temen ane vespa emang unik, bahkan kalo maling punya kunci nya belum tentu bisa hidupkan mesin nya buat bawa kabur… asli gak sengaja ngebuktiin beberapa kali…
saat kuliah ane hampir gak ada kenangan numpak motor, kemane2 naik angkot.
setelah lulus kuliah, ane kerja, selama 2 tahun kerja gaji selalu menguap diakhir bulan, akhir nya nyokap ane kasih perintah buat ambil kredit motor, setelah memperhatikan dan menimbang dengan seksama, akhir nya ane memutuskan memilih kawasaki kaze r, saat itu ane cari motor baru yang gak diincar maling, balada motor kredit laaah…
alhamdulillah itu motor manteb bangets dah, dibawa nya ajeg bin stabil, dan gak terlalu was2 ninggalin di tempat parkir, ane puas dan sayang bangets sama itu motor, tiap pulang kerja ane cuci hehehe…
setelah setahun mengencangkan ikat pinggang, motor lunas lega rasanya, tapi nyokap ane kasih perintah itu cicilan yang biasa nya buat bayar kreditan, masukin bank ajah, alhamdulillah ane sejak itu bisa nabung, gak jadi bujangan bokek diakhir bulan lagi, hehe…
sekarang itu motor ane masih ada, ane gak tega jual nya, saat ini masih dipake adik ane…
sekarang ane numpak vixion sejak 2007….
waktu mau beli si luna, ane sering baca artikel bro ilham di kafemotor, bisa jadi review ente yang bikin ane jadi numpak vixion hehe thx bro….

ilham - September 26, 2011

Ane pernah pake kaze punya temen. torsi bagus, man. turing naik gunung, kayak make motor laki…

iya bro. beli motor hasil keringat sendiri rsanya lain. love it, live it!!!

18. ardhinugros - September 25, 2011

Aktor Scotland Favorit saya tuh.. mulai suka waktu liat penampilannya di the Island.. kayaknya foto Ewan McGregor dan Charley Boorman di atas di ambil di ujung selatan Benua Afrika ya.. Cape of Hope..

ilham - September 26, 2011

Yoooooiiii, ane sempat ngikuti beberapa episode dari setiap seri (total ada 3 seri turing 🙂

19. #99 bro - September 25, 2011

aku bukan aktor tp aku cinta motor metik pula.. perlukah pake lipstik…

ilham - September 26, 2011

alo bro Dudu, di avatar itu putrinya?
cintailah yg tercinta 🙂

20. Mas Agus Ninjers Riyanto - September 25, 2011

Pertama kenal motor th 79 lulus sd , dng yamaha v 75 motor 2 tak berlanjut ke honda cb 100 sport 4 tak sampai lulus smp th 82 .

ilham - September 26, 2011

skrrg udah pake ninin250? hheheehe, sungguh sbuah pejalanan panjang 😀

21. lekdjie - September 25, 2011

Suka motor gara2 kangmas saya bawa lembaran(selembar) halaman tabloid otomotif yg ada gambar ninja r yg dimodif pake fairing krr,knalpot tsukigi dan pro arm nsr sp..sempet salah paham klo yg namanya lengan ayun tunggal itu monosok…maklum masih kls 1 smp klo ga kliru…xixixi..paling manteb pas mudik pake gl pertama kali..sempet mogok gara2 kehabisan bengsin..la wong spidone dicopot..

ilham - September 26, 2011

Ini dia yg suka modifan. ane juga sering nyimpen2 potongan2 tabloid m+ atau otootif… kadang dibaca berulang2 saking sukanya

Hahahahaha, paling lucu soal bensin. jd inget glmax ku dulu. sering banget kek gitu. malum mahasiswa 😀

nekad

salam bro

22. kang_ulid - September 25, 2011

blajar mtor pake gl100, gara2 kaki kena tendng kick starter akhrnya nyerah, jaman sma mulai lg blajar pake cristal punya temen, bsa! Akhrnya stlah skian taon nyoba pake gl100 lg, juga bsa, trus ortu beli yamaha L2super, dg sdkit nego akhrnya L2super ortu saya bwa kuliah, 1 th kmudian gara2 bensn mahal n oli juga mahal akhrnya saya ganti dg viar model supra, bersama viar ini sya menjlajahi hampir smua wil jatim… Lulus kul, kerja trus kepincut ma pulsar, tp karna postur tbuh kecil akhrnya ga jadi bli pulsar tapi beli bajaj xcd125, yup sampe skrg si ge_black mash menemani…

ilham - September 26, 2011

asyiiik panjang juga riwayatya bro.

L2super motor apa ya? bt nanti saya akan buat artikel yg ada hubungannya ama xcd 125… insyaallah minggu ini. paling lambat hari minggu

23. radityohari - September 26, 2011

sejak kecil saya suka nonton motogp yang dulunya gp500, dari situ saya merasa motor adalah sesuatu yang menyenangkan, melihat aksi para pemabalap seperti alex criville, valentino rossi, max biaggi, dll membuat saya ingin belajar naik motor. sewaktu kakak perempuan saya dibelikan supra x saya pun ikut belajar naik motor, waktu itu saya masih smp kelas satu. sejak saat itu petualangan saya dengan sepeda motor berlanjut, saat smp kelas 3 motor kedua yang saya naiki adalah cbr 400 punya kakak saya yang laki2, mungkin itu motor terkencang yang pernah saya naiki sampe sekarang. pada saat sma kelas 1 saya dibelikan jupiter z sebagai motor pertama saya, jupie pun kena virus alay knalpot racing dan jok dipapas ampe nggk ada busanya hehehe. tapi dari motor itu saya belajar banyak dari mulai late braking, sampe sliding2. pada saat semester awal kuliah saya menjual jupi z dan menggantinya dengan ninja rr, saya nggk butuh waktu lama untuk adaptasi dengan motor ini, karena feel saat menunggangi jupiter z dengan rr hampir nggk ada perbedaan, yang peda hanya rr sangat2 kenceng di bandingin jupi z hehehe. setelah tiga tahun kemudian saya menjual si rr, karena oli samping sintetik mulai sulit didapat di daerah saya, dan borosnya minta ampun, mana super kipsnya sering macet mulu. karena pada saat itu menurut saya belum ada motorsport yang dapat menggantikan rr saya kembali lagi ke bebek, saya pun tertarik dengan jupiter mx. saya kira ini motor reinkarnasinya jupiter z, tenyata saya salah, motor ini merupakan motor tersulit yang pernah saya naiki, hampir frustasi saya, karena susah sekali memahami karakter handling motor ini, karena menurut saya sok depan motor ini terlalu panjang, ampe akhirnya gedubrak dijalan. ide pun muncul dengan mengganti batang sok depan dengan punya jupiter z, memang kemudian handling menjadi mudah dan enak. mungkin untuk para brother yang merasa handling mx amburadul, bsa meniru tips dari saya hehehe. motor ini hanya saya pake setaun, kemudian saya jual ke teman saya untuk meminang ninja 250 yang saya pake ampe sekarang, walaupun tidak sekencang rr, namun torsi melimpah, dan yang pasti nggk rewel, tinggal isi bensin ngacir ehehe

ilham - September 26, 2011

mntap, banyaik pengalaman dgn motor..

bebek ninin 250, moge juga ada. wuiihhh. yg pengalaman MX bagus baget dishare jd tulisan bro….

kapa2 kita ketemu, trus kita tulis bareng 🙂

24. Luthfie - September 26, 2011

Bagi saya, mengemudi motor mirip dengan mendaki gunung. Ketika mendaki gunung dan puncak seolah selalu jauh, senantiasa berucap tidak akan pernah mendaki gunung lagi. Tapi ketika tiba di puncak, hilanglah semua kelelahan dan kesusahan di perjalanan. Apalagi ketika tiba di bawah, ingin segera kembali mendaki gunung lagi. Ketika mengemudi motor dan berhadapan dengan macetnya lalu lintas ibukota, apalagi ketika jam kerja, seolah berucap lebih enak naik bis jemputan dan tidak lagi ingin mengemudi motor ke kantor. Tapi setelah tiba di rumah, ingin sekali kembali berpacu dengan motor.

ilham - September 26, 2011

lega lega… ane ingat pernah turing sampe mau nangis karena udah tangan dah flu tulang. tp pas nyampe, kok ga mau bobo ya 😀

adrenalin + rasa puas mannn

25. lao2x - September 26, 2011

Pertama belajar motor pake yamaha L9, banyak cerita mulai dari jatuh samapi dorong motor berkilo2 meter gara2 mogok. Tapi pertama merasakan nikmatnya naik motor ya setelah meminang pulsar gara2 racunnya blog kafemotor (makasih ya bang Ilham). Saat itulah mulai merasakan kenikmatan mengenndara motor bukan hanya kelegaan krn sampai tujuan tp justru karena sensasi mengendara itu sendiri. Gak perlu jauh2 keliling jawa cukup menyusuri jalan tanpa nama di luar kota sudah memberikan sensasi yang nikmat. Ketika meraskan angin menerpa badan, raungan mesin menderu, mantap. “SCREW OFF, JUST RIDE”

ilham - September 26, 2011

ane ingat sebeum tugas lagi di aceh, setiap ane ketemu pulsar ane acung jempol. biarpun ane malu2 juga… heheheheh

26. novriexx - September 26, 2011

dulu wkt kecil bokap pake vespa warna biru telor asin klo pulang krja pasti kdgrn suara vespany or seinny yg bunyi ky mobil klo di idupin..trus pindah kota g puny motor… jaman sma minta di beliin vespa tetep g dibeliin krn msh miskin pdlh jaman sma vespa murah pasaran 3jt.. selesai skul kesampain puny vespa pemberian ortu krn uda krja…krn g prnh bljar motor or g brni minjem puny tmn jmn sma(krn takut g bisa ganti)vespa tuh itulah jd bahan uji coba n mo tau sp yg prtama ngajarin w naek vespa g laen n g bukan adalah bapak w sndri..pertama blajar tuh ky naek kudaliar or naek rodeo

Skrg 9 thn dr pertama beli vespa n mempelajariny dirmh vespany beranak jd 4 biji puny tmn dikandang ada 2 h*nda,2yamaho,1metik suzuka.totalny melihara 9 biji

xperia arc - September 27, 2011

banyak bener gan 🙂 gimane bayar pajak nya hehehe..

27. Awal Mula Ketertarikan Pada Motor « Fz16 Night Rider - September 26, 2011

[…] ini terinspirasi dari tulisan bro Ilham Kafe […]

28. JJ Polnaja Part 2: Belajar dari kisah sang Wind Rider « KafeMotor - Oktober 4, 2011

[…] Ini bukanlah perjalanan glamour. Bukan juga kisah high profile layaknya turing keliling dunia Ewan dan Charley. Ini sebuah perjalanan untuk mengabarkan pesan perdamaian ke seleuruh dunia. Bahwa Indonesia cinta […]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: